Kenapa Harus Marah?

orang marah

 

Kenapa harus marah?

Saya bingung kalau ketemu orang-orang yang sering marah di jalanan. Saya sering banget ngeliat motor kesenggol atau nabrak dikit aja, udah keluar kata-kata anjing, monyet. Padahal saya nggak pernah ngeliat tuh anjing atau monyet nyenggol atau nabrak kendaraan orang.
Ada lagi marah-marah cuma karena klakson. Lucu ya! Orang di-klakson marah!
Terus lucunya lagi, orang yang klakson-nya dijawab,” Sabaaaaarrrr!!!”
Lah dia nyuruh sabar, tapi jawabnya nggak sabar. Hah

***

Situasi-situasi kayak gini sering banget ditemuin di Jakarta. Bahkan, nggak hanya sebatas umpatan, pukul-pukulan sampai gulat juga pernah saya temuin.
Pertanyaannya, ya kenapa harus marah? Padahal orang-orang di Jakarta itu kerjanya di kantoran, pendidikannya tinggi. Kenapa kendaraannya pas diseruduk dikit nggak sengaja harus langsung marah dan rebut kayak orang nggak berpendidikan. Memang nggak bisa diomongin baik-baik, legowo, nahan emosi, dan saling minta maaf?

Hahh Loe Di emang nggak pernah marah di jalanan? Saya pernah motor saya ditabrak dari belakang sampai bemper-nya penyok. Tapi saya nggak marah. Ya, gimana mau marah, badannya gedean dia. 🙂

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *